steffifauziah's blog

Writing with Heart, Love, and Feel Happy!

Asyiknya Jadi Pembicara Meski Masih Pemula

Hi, Sobat Blogger!

pembicara pemula

Beberapa waktu lalu sekitar awal bulan Maret di tahun 2020 ini. Saya diberikan kesempatan untuk menjadi pembicara di Mini Workshop yang diadakan oleh Prisma At-Tin di Masjid At-Tin TMII (Taman Mini Indonesia Indah). Wah, ini hal yang baru banget buat saya loh. Biasanya saya melakukan workshop hanya melalui handphone alias secara online. Tapi, kemarin saya diberikan kesempatan untuk mengisi workshop secara offline. Masyaallah.

pembicara pemula
Poster Mini Workshop di Masjid At-Tin
Awalnya Ragu pada Kemampuan Diri

Awalnya saya sempat ragu untuk mengiyakan hal tersebut. Dikarenakan saya belum pernah sama sekali tampil sebagai pembicara. Emang sih, zaman kuliah dulu sering maju ke depan untuk presentasi. Sidang untuk lulus jadi Sarjana pun sudah pernah. Tapi kan, tetap aja ada rasa tidak percaya diri dan takutnya pada ngantuk dengerin saya berbicara di depan, haha.

Baca juga Belajar Menjadi PJ Buku Antologi ala Steffi

Namun, setelah berdiskusi panjang dengan suami dan suami support banget untuk saya ambil kesempatan ini. Akhirnya, Bismillah saya iyakan untuk mengisi acara mini workshop tersebut. Wah, rasanya nano-nano banget ketika sudah bilang iya.

Ajak Teman Seprofesi

But, karena saya tahu diri dan tak mau membuat peserta kapok dengan mini workshop yang pernah saya isi, wkwk. Saya pun inisiatif untuk mengajak salah satu teman saya. Berhubung saya sekalian mau bagi-bagi buku punya Geng Salihah Menulis yang bukunya nongkrong di Toko Buku Gramedia. Jadi, salah satu dari Geng Salihah Menulis inilah yang menjadi teman duet saya di Mini Workshop ini. Alhamdulillah rasanya lebih lega karena ada yang menemani dan diriku tak sendirian, haha. Mohon maaf kalau saya masih cupu untuk tampil di depan, harap maklum, wkwkwk.

pembicara pemula
Poster Mini Workshop di Masjid At-Tin

Terima kasih banyak Bun Litha telah menemani saya di Mini Workshop kemarin. Semoga bisa duet lagi di acara Workshop-Workshop selanjutnya, hihi. Monggo bisa mampir di blog-nya, apalagi yang suka drakor bisa lihat review-nya dan ada banyak banget pesan yang bisa kita ambil dari drama korea loh ternyata (mohon maaf saya promosi sedikit, wkwkwk).

Ternyata menjadi pembicara secara offline tak semenakutkan itu loh. Itu saya rasakan setelah akhirnya saya selesai menyelesaikan tugas dengan baik (semoga yang dirasakan peserta juga begitu, hihi).

Baca juga Malas Menulis Hinggap? Tebas Saja Pakai Ini

Sebisa Mungkin Memberikan yang Terbaik

Emang saya jadi pembicara apa sih? Nah, saya diminta untuk menjelaskan mengenai "Menjadi Blogger Produktif". Tapi, berhubung pesertanya yang datang juga belum banyak yang punya blog. Akhirnya saya tambahkan tutorial cara membuat blog dari awal hingga mempercantik blog menggunakan theme gratis. Lalu, saya berikan beberapa tips untuk produktif menulis di blog hingga mendapatkan penghasilan dari blog.

pembicara pemula

Sedangkan teman saya fokus membahas "Menjadi Penulis Produktif". Jadi, kami berdua masing-masing memberikan gambaran untuk para pemula mengenai blogger dan penulis yang produktif. Meski singkat hanya dua jam, semoga saja bisa membantu mereka untuk mewujudkan dirinya berkembang di kedua profesi tersebut.

Saling Memberikan Motivasi dan Semangat

Senang banget pas tahu pesertanya sangat antusias. Bahkan saya berikan tugas juga untuk peserta berupa review mini workshop. Apalagi ketika sesi tanya jawab, wah paling riweuh karena pada heboh menanyakan ini itu. Kebanyakan sih lebih ingin tahu bagaimana bisa tetap produktif menulis meski lagi malas atau ketika tulisan di plagiat. Wah itu mah kalau untuk blogger dan penulis makanan sehari-hari, ya. Mau blog di protect enggak bisa di copy paste juga pasti ada aja plagiator.

Intinya saya menyemangati mereka untuk tak mudah menyerah meski mendapatkan cobaan ketika menulis di blog atau pun menulis buku. Semoga saja setelah mini workshop tersebut pada semangat untuk mengisi blognya dan semakin semangat menulis buku. Aamiin. Bismillah.

Baca juga Ketika Ide Kita Telah Diambil Orang Lain

Nah, ada yang mau tahu kiat saya bagaimana asyiknya jadi pembicara untuk pemula? Sebenarnya saya belum ada apa-apanya sama pembicara hebat yang sudah sering banget isi workshop. Namun, sebagai pemula dan ingin memberikan gambaran untuk para pembicara yang masih pemula juga. Mau tahu apa saja? Cek yuk di bawah ini ulasannya :

1. Menguasai Materi

pembicara pemula

Ini harus selalu dipahami untuk setiap pembicara. Materi apa yang dikuasai ketika diberikan kesempatan untuk menjadi pembicara. Jangan sampai kita mengiyakan menjadi pembicara padahal kita sendiri tidak menguasai materi tersebut. Wah bisa jadi bumerang untuk diri sendiri nanti. Jadi, tetap fokus dengan materi yang kita kuasai.

Sewaktu saya diminta menjadi pembicara untuk bahas mengenai kepenulisan. Saya kurang percaya diri jika semua bahan saya yang pegang. Dikarenakan ada beberapa hal yang tidak saya kuasai atau masih dalam tahap belajar (untuk pemula). Takutnya malah menjerumuskan hal-hal yang tidak baik kepada para peserta.

Akhirnya saya cari teman duet untuk membantu saya. Saya lebih percaya diri untuk membicarakan mengenai blogger pemula dibandingkan mengenai penulis. Jadi, ketika itu saya lebih memilih untuk membawakan mengenai blogger produktif dan teman saya fokus mengenai penulis produktif.

Alhamdulillah, karena kita berdua menguasai materi tersebut. Acara mini workshop kemarin berjalan lancar dan lebih mudah juga untuk saya ketika menceritakan seluk beluk mengenai blogger. Jadi, menguasai materi itu sangat penting untuk pembicara pemula!

2. Perbanyak Baca dan Asah Pengetahuan

Yap sebagai seorang blogger yang suka sekali menulis di blog, membaca adalah hal yang tak akan pernah lepas dari kehidupan seorang blogger. Banyak baca akan membuat pengetahuan lebih luas dan wawasan jadi semakin bertambah. Nah, ini salah satu yang perlu saya lakukan sebelum jadi pembicara.

Baca juga Seluk Beluk Proses Naskah Kamu di Penerbit Gema Insani

Saya enggak mau salah memberikan informasi kepada peserta. Nanti peserta yang datang bukannya menambah pengetahuan malah menambah hal-hal yang tidak baik. Wah, enggak mau lah saya sampai menyebarkan hoax atau hal-hal yang tidak sesuai.

Maka dari itu, saya lebih banyak membaca dan mencari tahu lebih lanjut mengenai materi yang diberikan kepada saya. Supaya saya lebih siap untuk menyampaikan materi tersebut tanpa ada satu apapun yang saya kurangi atau tambahkan. Intinya seusai dengan referensi yang saya dapatkan dan pengalaman saya selama nge-blog.

3. Fokus Memberikan yang Terbaik

pembicara pemula

Dengan menguasai materi dan memperbanyak baca untuk mengasah pengetahuan kita. Tentu ini salah satu modal untuk memberikan yang terbaik kepada para peserta mini workshop. Apalagi untuk pembicara pemula, tentunya ini salah satu cara untuk membuat peserta suka sama apa yang kita bawakan pada pandangan pertama. Menurut saya ini penting.

Nah, jika peserta sudah suka dengan isi bahasan yang kita bawakan. Ketika kita jadi pembicara lagi, mereka pun tak segan untuk datang kembali dan semangat mendengarkan apa yang kita bicarakan. Wah, insyaallah ini cara untuk menambah teman loh. Makin banyak yang mengenal kita semakin banyak juga teman-teman kita. Seru!

Yuk, untuk pembicara pemula coba selalu fokus untuk memberikan yang terbaik untuk para peserta. Pasti bisa, semangat selalu kamu!

Baca juga Tips Lolos Editorial Bersama Editor Sygma Publishing

4. Percaya Diri

pembicara pemula
Penyerahan Piagam Penghargaan oleh Kadiv Kemuslimahan, Kaka Nining

Lupakan minder dan bangkitlah jadi percaya diri. Paham sih untuk pembicara pemula pasti ada banyak banget dipikiran yang bekecamuk. Seperti,

"Ah, nanti acaranya jadi membosankan karena pembawaanku yang kurang ekspresif."

"Ah, nanti aku hanya malu-maluin diri sendiri."

"Ah, aku masih belum ada apa-apanya dibandingkan pembicara lainnya."

Dan bahasa negatif lainnya yang membuat kita mundur sebelum maju berperang. Nah, ini yang harus diselamatkan pada diri sendiri. Enggak mudah emang, saya pas awal mau menerima jadi pembicara juga maju mundur kok.

Tapi ada satu cara yang bisa kita lakukan agar kita semakin percaya diri. Yaitu, yakin dengan apa yang telah kita kuasai! Ya, dengan kita yakin dengan kemampuan, akhirnya rasa percaya diri itu bangkit.

Baca juga 7 Skill yang Harus Penulis Punya

Nah berhubung saya sudah beberapa kali jadi mentor online untuk blog, akhirnya saya percaya diri bahwa saya juga bisa untuk jadi mentor offline. Alhamdulillah, mini workshop-nya berjalan lancar dan rasa minder yang ada diri saya pun hilang.

5. Minta Support ke Keluarga dan Pasangan

Siapa lagi yang mendukung kita kalau bukan keluarga dan pasangan? Ya enggak? Nah, untuk para jomlo jangan sedih jika masih belum punya pasangan. Keluarga pasti selalu ada untuk kita kok. Keluarga pasti selalu support. Apalagi orangtua kita pasti bangga kan, lihat anaknya bisa naik kelas menjadi pembicara dan berani lagi untuk berbicara di depan orang banyak. Public speaking itu untuk sebagian orang tidak mudah, loh.

Nah, tidak ada salahnya ketika lagi galau mau ambil tawaran tersebut atau enggak, kita banyak diskusi dengan keluarga atau pasangan. Minta pendapatnya dan minta ijin apakah boleh untuk ikut kegiatan tersebut. Biasanya ketika kita minder, orang-orang disekeliling kita lebih paham loh bahwa kita sebenarnya mampu. Kadang kita aja yang merasa enggak yakin.

Untuk itulah hadirnya support keluarga dan pasangan penting banget untuk ini. Siapa lagi yang bisa membuat kita lebih semangat dan yakin pada diri sendiri kalau bukan orang terdekat kita? Pastinya keluarga, pasangan dan sahabat.

6. Perbanyak Doa

Tentu ini tak boleh ditinggalkan karena tak ada kekuatan yang membuat kita merasa sangat yakin pada diri sendiri selain Allah yang berkehendak akan hal tersebut.

Maka ketika kita lagi resah, tak percaya diri, tak yakin, bingung, galau dan rasa enggak enak lainnya. Tak ada salahnya perbanyak doa karena insyaallah dengan begitu Allah bantu kita untuk memudahkan segala urusan kita. Malah kadang semua urusan kita jadi lebih mudah untuk dikerjakan. Masyaallah.

Baca juga Sharing Mengenai Peluang Berpenghasilan dari Blog

So, masalah apapun akan lebih mudah untuk kita hadapi jika kita banyak meminta pertolongan kepada Allah. Jangan lupakan doa, ya. Meski kepada hal remeh sekalipun.

7. Berkata "Tidak Tahu" Bukan Aib

Nah ini yang biasanya menjadi momok bagi pembicara pemula. Misal ada yang bertanya, tapi kita tak tahu jawabannya. Lalu, kita jadi malu dan merasa itu aib. Padahal ketidaktahuan akan sebuah ilmu itu bukan hal yang buruk loh. Tahu enggak sih, diatas langit itu masih ada langit lagi.

Jadi, ketika kita berbicara di depan sesuaikan saja dengan kemampuan kita. Tak mungkin juga kan semua ilmu mengenai blogger atau penulis bisa langsung kita lahap. Pastinya bertahap dan ada prosesnya. Jika ada pertanyaan diluar dari materi yang kita kuasai. Tak masalah untuk bilang, "tidak tahu dan nanti saya cari tahu dahulu".

Bukan berarti ketidaktahuan tersebut, artinya kita tidak menguasai materi yang diberikan, ya. Tetapi balik lagi sesuai dengan ranah batasan materi yang diminta kepada kita. Misal sewaktu saya jadi pembicara, batasan materi saya hanya mengenai blogger pemula. Jadi, yang saya bahas ketika jadi pembicara hanya ini saja :
  • Mengenai apa arti blog, blogger, dan blogging
  • Apa fungsi dan manfaat blog
  • Mengenal platform blog
  • Apa niche blog
  • Tutorial membuat blog dan cara mempercantik blog
  • Bagaimana jadi blogger produktif
  • Penghasilan dari blog
Slide Presentasi "Jadi Blogger Produktif"

Hanya sebatas itu saja, untuk yang lebih lanjut seperti bagaimana cara menaikkan DA/PA atau cara membuat adsense, kemungkinan akan saya jawab tidak tahu dan akan saya cari tahu lebih lanjut lagi. Dikarenakan untuk materi blog pemula belum memikirkan mengenai DA/PA atau pun membuat adsense.

Baca juga Punya Blog, Yuk! Ini 15 Alasannya

So, tak masalah jika ada hal yang tidak kita tahu jika pertanyaannya melewati batasan materi. Itu bukan suatu hal yang memalukan kok untuk pembicara pemula. Semangaaat terus, ya!

pembicara pemula
Syukron untuk Semua Peserta yang Telah Meramaikan Mini Workshop

Nah itu tadi beberapa kiat yang bisa diikuti ketika nanti menjadi pembicara pemula. Mudah-mudahan bisa membantu dan semakin semangat untuk selalu berbagi manfaat kepada orang lain. Aamiin. Yuk, selalu sebagai kebaikan dimana pun dan kapan pun.

Oiya, menurut sobat blogger adakah tips lainnya? Yuk, kita diskusikan di kolom komentar di bawah ini. Semoga tulisan saya kali ini bermanfaat, ya.

Salam,
https://www.steffifauziah.com

Comments

  1. Seru ya kadang sudah kaliberpun bisa timbul rasa-rasa itu ya mbak, tapi kalau buat akuh si iyeees aku saja mau belajar langsung ke dirimu

    ReplyDelete
  2. Wah serunya, semoga kembali mengisi workshop-workshop lainnya ya mbak. Setuju bnget dengan semua di atas, alhamdulillah Dewi kemarin jadi narsum juga menyiapkan bekal yang sdh disebutkan di atas����

    ReplyDelete
  3. Terimakasih tipsnya mbak...saya kalau jadi pembicara biasanya saya buat list dulu apa yang akan saya sampaikan nantinya. Dari situ saya bikin slide agar saat menjelaskan nya bisa sistematis...

    ReplyDelete
  4. Perbanyak baca dan asah pengetahuan, juga tampil penuh percaya diri itu modal utama yang harus dikuasai menurut saya mba. Gak ada yg gak kita bisa selama kita mau belajar. Saya pun pernah kasih pelatihan jurnalistik di kampus saya. Saat berhadapan dengan dosen sendiri yg dulu mengajar kita, kemudian adik-adik himpunan yang dulu kita ada di posisi mereka, sempat dag dig dug, tapi ya pede aja selama kita sudah mempersiapkan diri dengan baik.

    ReplyDelete
  5. Indahnya berbagi ilmu... Saya selalu ingat ucapan mentor, "Mengajar adalah proses belajar". Berbekal wejangan ini, alhamdulillah terbantu percaya diri jika harus bicara di depan umum,karena niatnya juga sama, yaitu belajar­čśŐ

    ReplyDelete
  6. ceritanya bagus, pengalamannya seru. Saya pernah punya pengalaman juga untuk pertama kali jadi trainer. Btw, itu fotonya dipakein emot semua..hehehe

    ReplyDelete
  7. Keren, Mbak. Kalau saya seringkali masih suka banyak groginya bila harus bicara di depan banyak orang

    ReplyDelete
  8. Menguasai materi menurutku hal paling penting sih bagi pembicara, kalau udah memahami materi pasti nanti ke depannya bakal lebih nyaman dalam menyampaikan materi. Kalau udah paham materi, sekalipun grogi pasti bakal tetap lancar karena materi sudah dikuasi

    ReplyDelete
  9. Kadang ada pembicara yang nggak mau bilang "nggak tahu", eh nggak tahunya ngasih penjelasan ngalor-ngidul tapi nggak menjawab pertanyaan. Salut banget mbak steffy yang bilang kalau menjawab nggak tahu itu bukanlah sebuah aib.

    ReplyDelete
  10. Keren mb Steffy melangkah lebih maju jadi pembicara ttg perbloggingan. Semoga ilmu yg ditularkan bermanfaat. Aamiin

    ReplyDelete
  11. Saya ga punya tips, mengingat pas sidang kakiku gemetaran ­čśů tapi memang kalau sudah kuasai materi jadi lebih pede ­čśŐ

    ReplyDelete
  12. Indahnya bisa berbagi kepada perempuan lain ya, Mbak. Barakallah. Materinya cukup bergizi, kayaknya masih kurang deh, kalau hanya 2 jam hehehe

    ReplyDelete
  13. Masyaallah, semoga barokah ya ilmu yang disampaikan. Terima kasih tipsnya

    ReplyDelete
  14. Terakhir jadi pembicara sewaktu acara bareng klien temenku dari Thailand, ampun deh deg2an banget mana bahasa inggris pas2an hahaha...Benerssih mbak yang paling penting banget harus menguasai materi biar tambah pede

    ReplyDelete
  15. Mba Steffy aku padamu. Uwuwuwu.. Keren mba, bisa jadi pemateri semoga menjadi bermanfaat untuk peserta yang mengikuti

    ReplyDelete
  16. MasyaAllah, mantul sekali Mbak, bisa sharing ilmu, makin berkah ilmunya.

    ReplyDelete
  17. salut! keren loh kamu,bs jd pemateri secara online saja luar biasa, apalagi bisa ngomong di depan umum berbagi ilmu begini. gak papa bawa teman, namanya jg kali pertama

    ReplyDelete
  18. Wow keren sekali kak melangkah lebih maju jadi pembicara tentang perbloggingan. Semoga ilmu yg ditularkan bermanfaat. Dan trus melangkah y ka

    ReplyDelete
  19. wah pastinay setelah selesai mearsa ini pengalaman yang membuat kiat menjadi bertambah ketrampilannya

    ReplyDelete
  20. semangat berbagi ilmu mbaa,makasih juga ilmunya jadi ikutan belajae nih lewt tulisan mb

    ReplyDelete
  21. Practice makes perfect, ntar kl udah sering nampil insyaallah bakal lebih bagus dan lebih bags terus

    ReplyDelete
  22. MasyaaAllah pengalamannya luar biasa Ukh. Sebuah langkah baru bisa jadi pembicara offline padahal biasanya online. Tapi karena udah pengalaman jadi pembicara meski online jadi alhamdulillah pasti bisa.

    ReplyDelete
  23. waini, tips yang penting. Keren pisan lah mba, mau berbagi bagaimana persiapan sebelum naik panggung sebahai pembicara.

    ReplyDelete
  24. masyaAllah tabarakallah Mbak Steffi terima kasih ilmunyaa...semoga kelak nanti kita bisa 1 panggung bareng ya Mbak hihi

    ReplyDelete
  25. so happy nih mba Steffi, semoga di next event kalo mba Steff jadi pembicara di event offline, pengen deh ikutan nimbrung. Ini tips nya bermanfaat banget mba dan berkata tidak tau itu bukan sebuah aib ya

    ReplyDelete
  26. Membagikan keilmuan dan wawasan agar lebih bermanfaat sangat bagus ya Teh. Kalau diawal merasa gugup pasti wajar. Sukses terus deh untuk berbagi

    ReplyDelete
  27. Wah inspiring banget nih mbak jadi pembicara.. aku juga pengen gitu berbagi soal blog tapi rasa percaya dirinya belom muncul hehehe

    ReplyDelete
  28. Tergantung jam terbang juga ya Mba. Semakin sering ngisi offline bakalan semakin hilang rasa grogi nya..

    ReplyDelete
  29. Saya suka penampilan blognya mbak, seger banget. Ini menginspirasi saya untuk "merenovasi" blog saya :D

    ReplyDelete
  30. Saya sih salut euy, yg namnaya dah jd pembicara brarti dah hebat
    Sukses trus yaaa

    ReplyDelete
  31. Masyaallah keren mbanya, seru pula acaranya. Menguasai materi penting banget emang untuk pembicara dan juga percaya diri adalah kunci. Makasih mba aku jadi belajar banyak nih dari artikel ini bukan buat jadi pembicara sih lebih ke kalau ada orang nanya sesuatu aku bisa jelasin tanpa grogi gitu, biasanya aku grogian parah jadinya suka belepotan kalau ngejelasin hiks

    ReplyDelete
  32. Postingan ini bikin saya teringat pengalaman akhir tahun lalu yang mirip-mirip, Mbak... Trus jadi ingat juga mau nulis soal itu belum jadi-jadi, hehehe.

    ReplyDelete
  33. Setuju mbakm. Dengan banyak membaca berarti kita menguasai materi dan dan akan lancar apapun yang akan kita sampaikan nantinya..

    ReplyDelete
  34. Tulisannya mbak tuh ngalir banget. Jadi blogger selain produktif, juga inisiatif buat membagi ilmu-ilmunya melalui forum-forum yang sangat berguna seperti ini.

    Semoga dengan kegiatan ini, akan semakin mempertebal kualitas blogger-blogger pemula, khususnya emak-emak yang sangat potensial untuk membagikan tulisan-tulisannya.

    ReplyDelete
  35. Semangat mbaaa...
    Setelah yang pertama, pasti akan lebih lancar yaaa

    ReplyDelete
  36. Yang bisa hadir langsung..seru pastinya...secara saya membacanya saja sudah kebagian ilmunya... teruskan semangat berbaginya kak

    ReplyDelete
  37. Keren nih kak sdh pnya buku yg terpajang di Gramedia..semoga sy bisa mengikuti jejak kakak ..sukses terus ya kak..

    ReplyDelete
  38. Saat menjadi pembicara di depan umum itu, kita gak bisa lepas dari yang namanya grogi, cuma soal berapa lama grogi itu hilang akan semakin cepat ketika kita sudah biasa tampil. Semoga berkah kegiatannya ya Mbak

    ReplyDelete
  39. Hebat kak, keren banget. jadi inspiratif nih. Semoga seterusnya makin sukses dan lancar yah kak aamiin

    ReplyDelete
  40. Ini niihh.. cita-cita aku banget.. pengen jadi pembicara.. tapii yaa gak bisaa.. demam panggung-ku akut banget. Meski sdh kuasai materi pasti susah untuk menyampaikannya, apalagi di depan org banyak.

    ReplyDelete
  41. Keren kak. Bisa jadi pembicara..

    Klo saya biasa jadi pembicara di whatsapp grup aha. Skskw


    Bener kak yg penting menguasai materi sih.. Dan emg kadang takut duluan klo ga bisa jawab pertanyaan tuh

    ReplyDelete
  42. mantap tipsnya mbak. Ini saya butuh banget, soalnya kalo di depan suka demam panggung, ngomongnya jadi suka ngawur karena panik hikss

    ReplyDelete
  43. Hebaat kak.. jadi pembicara. Kalau aku pasti masih blepotan jika diminta bicara di depan banyak orang. Apalagi kalau diminta untuk membawakan materi.. sekalipun sudah paham, tapi kalau udah maju didepan bisa bingung kalau mentalnya ga kuat.. haha

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan tinggalkan pesan dan tunggu saya approve komentar kamu, ya. Terima kasih telah meninggalkan komentar.

back to top