steffifauziah's blog

Writing with Heart, Love, and Feel Happy!

Malas Menulis Hinggap? Tebas Saja Pakai Cara Jitu Ini

Hoi, Sobat Blogger!


Siapa yang lagi bermalas-malasan nih? Hihi. Ayo dong semangat! Jangan loyo, letih, lemah, lesu dan lunglai gitu dong. Ingat dong sama resolusi yang sudah di buat di awal tahun, hohoho. Sudah lupa? Wah payah kamu tuh, wkwkwk.

Manusiawi memang rasa malas tiba-tiba datang menghampiri. Enggak hanya kamu aja, saya pun kadang suka malas mengerjakan kerjaan yang begitu-begitu saja setiap hari, heu. Bosan gaes! Apalagi saya emang orangnya bosanan banget sama hal-hal yang itu-itu aja. Pengennya bisa mengerjakan hal lain juga yang selalu bikin semangat, gitu. Please jangan bilang alasan, meskipun iya, wkwkwk.

Sebenarnya banyak cara kok untuk mengusir rasa malas. Tinggal kitanya aja bisa mensiasatinya, hehe. Kalau kamu sudah punya cara jitu nih untuk mengusir kemalasan. Beuh, dijamin deh setiap kita ingat-ingat itu enggak bakalan malas lagi, iya enggak? Kurang motivasi dan niat aja sih.

Sama juga dengan malas menulis. Ide buanyak bertebaran ada dimana-mana. Istilahnya ide tuh sudah ada di luar kepala tinggal dicomotin aja masukin ke kepala biar enggak kabur, wkwkwk. Tapi ya, malasnya itu loh enggak ketulungan, heu. Pengennya cuma tiduran aja sambil main handphone atau nge-drakor *lah kalau ini mah saya iya juga, wkwk. Pengen jitak diri sendiri jadinya, heu.

Nah, jadi bagaimana sih biar enggak keturutan malas nih. Ide sudah ada, bahkan ribuan ide di kepala tinggal di tulis aja biar jadi karya. Tapi, rasa malas yang amat besar selalu menghinggapi hingga mau bangun dari kasur atau sofa terenak di rumah aja sulit. Pengen tahu biar bisa tobat dari rasa malas menulis? Hihi. Simak atuh ulasan versi saya di bawah ini, yes :

1. Kokohkan Niat

Niatmu jangan anget-anget kek ceker ayam gitu dong, *maaf saya ganti takut kena UU ITE, wkwkwk. Harus benar-benar serius supaya enggak mudah malas. Coba pikirkan kembali ketika awal ingin jadi penulis atau blogger tuh karena apa? Jika niat sudah kokoh insyaallah akan lebih mudah untuk semangat menulis. Enggak lagi banyak alasan, enggak lagi tiduran doang kerjaanya, dan enggak lagi-lagi deh mendahulukan nonton drakor ketimbang nulis. Jangan, yes. Aku kita tobat bareng, hihi.

2. Cari Motivasi yang Membuat Membara Setiap Saat

Ilustrasi pake cake biar ngiler, wkwk

Yap, ini perlu banget, gaes. Coba deh kalau kamu sekarang sudah punya motivasi. Coba aja cari motivasi lain yang bikin kamu semangat membara terus untuk menulis. Enggak cuma angin-anginan aja. Gali terus hingga kamu sadar bahwa kamu tuh harus menulis karena sesuatu hal tersebut. Misal nih, motivasi saya menulis supaya bisa bikin banyak karya terus mereka merasakan semangat ketika membaca tulisan saya. Terus ingin terus menebarkan manfaat dari tulisan yang saya buat. Syukur-syukur sebagai amal ibadah saya juga ketika saya akhirnya meninggalkan dunia ini. Setidaknya ada amal yang terus mengalir sampai kapan pun, begitu. Jadi, ayo gali motivasi kamu sekarang, ya!

3. Berkumpul dengan Teman Satu Visi

Ini perlu banget loh, gaes! Saya tuh punya teman satu geng gitu. Mau tahu mereka siapa? Yap, Geng Salihah Menulis namanya, wkwkwk. Ini fanpage di FB silahkan di like dan follow, wkwkwk. Ngapa jadi promosi, heu. Ampoon. Nah, jadi gunanya teman-teman satu visi ini adalah untuk kita agar tak malas menulis. Ada yang mengingatkan untuk menggapai apa yang kita inginkan dan citakan *duh, drama banget omongan saya, wkwk. Tapi beneran gaes, adanya mereka dalam hidup saya, jadi semakin semangat menulis lupa deh nonton drakor on going ujung-ujungnya jadi tim nonton drakor komplit, wkwkwkwk.

4. Cari Komunitas yang Aktif Menulis 

Kamu harus segera cari komunitas kece ini, wkwkwk. Biar apa? Ya, biar kamu ketularan semangatnya dong. Apalagi kalau ada komunitas yang selalu berkarya tanpa henti. Tiap bulan bahkan tiap minggu ada aja kelas untuk bikin buku antologi. Duh, bikin stay terus dan enggak bakal bikin kamu malas deh. Mau tau komunitas yang aktif menulis? Nih kepoin langsung FB-nya Wonderland Publisher. Ikut aja kelas berbayar dari Wonderland, setelah itu akan gabung ke grup Wonderland Family. Nah, akan banyak kelas gratis untuk Alumni Wonderland loh setiap bulan ada. Tentunya kelas gratis ini nanti menghasilkan karya buku antologi. Keren banget pokoknya. Ayo join, gaes!

5. Beri Challenge Pada Diri Sendiri

Siapa yang suka challenge sama diri sendiri? Saya, nunjuk paling tinggi sampe bikin pingsan yang disebelah karena nyium aroma sedap dari ketiak, wkwkwkwk. Iya, ini perlu loh, gaes! Jadi misal nih, kita mau beli gamis bagus banget harganya 200 ribu *iya gamis 200 ribu buat saya udah bagus loh, wkwk. Nah, enggak boleh beli kalau enggak berhasil nulis di blog selama sebulan, setiap hari nulisnya. Nah, jadi mau enggak mau kan kudu nulis dulu baru bisa beli gamis, hehe. Perkara jadi atau enggak beli si gamis yang penting challenge this month accepted. Ye, enggak? Semangat, gaes, challenge diri sendiri!

6. Atau Ikut Tantangan di Komunitas yang Diikuti

Anggep aja lagi panjat tebing ~

Nah, kalau kamu terlalu ogah untuk challenge diri kamu sendiri. Lebih baik ikut aja tantangan dari komunitas. Ada buanyak banget kok komunitas yang bikin tantangan menulis supaya kita lebih aktif. Salah satunya saya ikutan SETIP (Seminggu Tiga Postingan) dari Komunitas Estrilook. Meski saya pun ngerapel karena bulan kemarin saya sibuk banget ngurusin naskah antologi dan naskah duet. Terpaksa harus saya rapel di bulan ini. Pokoknya tantangan di Estrilook. Wajib kudu harus selesai, Insyaallah. Semoga saya selalu sehat, gaes. Aamiin. Buat yang ingin ikutan bisa langsung ke Komunitas Estrilook di FB, ya. Eh, iya yang mau tahu lebih lanjut tentang SETIP monggo ke sini aja.

7. Bikin Target Harian, Bulanan dan Tahunan

Kamu jangan malas juga bikin target. Karena dari target inilah kita akan lebih mudah untuk mempertahankan semangat. Lebih tepatnya kapan semangat dan kapan boleh nonton drakor, *tetep di bawa-bawa, wkwkwk. Nah, jadi coba deh bikin target harian. Misal nih, sehari wajib banget nulis satu tulisan, entah untuk naskah buku solo, buku antologi atau di blog. Intinya ada target nulis. Atau pun target bulanan. Misal sebulan harus bikin 3 buku antologi dan 10 tulisan di blog. Nah, begitu juga target tahunan. Misal harus punya 30 buku antologi dan 200 tulisan di blog.

Dengan adanya target seperti itu, Insyaallah kita akan lebih mudah untuk mengatur ritme semangat kita menulis. Enggak dosa sih malas, tapi jangan kebablasan itu aja, hehe. Jadi, kamu kapan mau bikin target menulis? Jangan kelamaan nanti keburu ketinggalan sama teman kamu yang sudah sukses duluan jadi penulis hebat, hehe.

8. Tulis Impian di Tembok atau Tempat yang Mudah Dilihat

Saya sih enggak begini amat, hehe. Tapi untuk sebagian orang bikin yang seperti ini wajib banget supaya semangat menulis tetap membara. Nah, kalau kamu tipe yang harus di ingetin setiap waktu, mending buat begini aja di dinding kamar kamu. Biar kamu selalu inget deh tuh bahwa ada impian yang menunggu untuk di raih. Enggak bakal sukses itu gampang di raih kalau enggak prosesnya. Sulit? Iya emang tapi nikmati aja. Tul, enggak?

9. Refreshing Sejenak

Aku pun mau ke pantai, heu ~

Perlu kok ini mah, enggak dosa. Apalagi setelah kamu menyelesaikan semua targetmu dengan cemerlang. Duh kamu harus apresiasi diri kamu sendiri loh. Bisa dengan jalan-jalan ke tempat yang memang ingin banget kamu kunjungi. Pergi aja sejenak supaya kamu mood kembali untuk menulis. Namanya manusia mah perlu hiburan dan liburan 'kan? Jadi, kamu mau kemana setelah target terpenuhi? Ajak saya, yes, wkwkwk. Ujung-ujungnya enggak enak.

10. Bikin Jadwal Menulis

Sudah buat belum nih? Penting loh jadwal menulis ini, supaya kamu tahu kapan kamu mencapai target. Dengan adanya jadwal menulis, kamu akan lebih teratur menulisnya. Kaya saya, bulan kemarin sibuk bikin naskah buku duet dan buku antologi. Bulan ini cenderung nulis ke blog sampe pertengahan bulan dan lanjut lagi buku duet dari pertengahan bulan sampai akhir bulan. Nah, jadi kan kita selalu produktif. Enggak males gitu loh. Yang ada si males jadi ogah hinggap ke kita karena kita kelewat membara semangatnya, hehe.

11. Ingat Kembali Tujuan Menulis

Coba menengok ke masa lalu lagi, bukan hal buruk kalau untuk mengingat apa yang menjadi tujuan kamu menulis dulu. Diingat lagi aja coba apa yang dulu kamu lakukan hingga akhirnya kamu bertekad untuk jadi penulis. Apa sih tujuan kamu sebenarnya? Apa sih keinginan kamu sebenarnya? Silahkan pahami lagi dengan baik dan ingat kembali tujuan menulis. Supaya apa? Supaya kamu malu kalau mau males-malesan nulis. True?

12. Minta Ridho Suami atau Ayah

Pak, tolong jangan lupa transferan, loh?

Penting! Ketika seorang istri atau anak perempuan memiliki pekerjaan. Tetap suami atau ayah perlu tahu dan minta ridhonya. Siapa tau selama ini kamu malas karena enggak dapat ridho dari suami atau ayah kamu. Makanya semakin lama semangat membara kamu untuk jadi penulis menurun terus. Setelah sudah tahu masalahnya karena enggak dapat ridho, obrolkan lagi sama suami atau ayah. Cari waktu yang mood mereka bagus, supaya ketika kamu minta ridhonya mereka pun tak segan mengiyakan. Silahkan di coba, gaes ~

13. Berdoa Kepada Allah

Kalau malas kamu ini sudah akut banget. Berdoa aja sama Allah deh. Biar Allah yang cabut rasa malas kamu itu. Dari cara jitu 1 sampe 12 enggak mempan juga. Yaudah, doa kepada Allah adalah cara yang paling benar. Tak ada lagi yang bisa diperbuat kecuali Allah yang mengijinkan. Banyak berdoa setiap pagi, siang, sore, malam dan sepertiga malam. Supaya Allah memudahkan kamu memiliki semangat membara lagi untuk menulis. Bismillah, ya!

Sudah enggak malas dong lihat cara jitu diatas? Hihi. Semangat yo ayo! Insyaallah dengan cara-cara diatas kita bisa semangat kembali menulis. Kalau emang sibuk dan jadi susah nulis ya enggak apa-apa itu bukan malas tapi emang ada kegiatan lain, kan. Tapi, kalau cuma tidur-tiduran aja, enggak ngapa-ngapain. Nah, ini penyakit. Harus segera di cari nih cara jitunya supaya kamu kembali semangat lagi untuk menulis.

Ayo ingat janji kamu dulu ketika mulai menulis. Ingat motivasi yang sudah kamu buat. Ingat juga bahwa banyak yang mendukungmu menjadi penulis. Terus kamu mau mengecewakan itu semua hanya karena kamu malas? Jangan dong! Nanti menyesal loh. Iya, menyesal itu selalu belakangan karena kalau di depan jadinya pendaftaran *abis ini digetok pakai tempe bacem, enak, wkwkwk.

Saya doain semoga kamu, kamu dan kamu. Enggak malas lagi menulis. Saya pun, wkwkwk. Aamiin. Oke deh. Semoga kali ini tulisan saya bermanfaat untuk kita semua, ya. Saya pun kalau lagi malas menulis kudu banget nih baca ulang tulisan saya ini, hihi. Selamat membaca, gaes!

Salam,

Comments

  1. Cocok semua nih supaya engga ada rasa malas menulis. Refreshingnya paling kulineran, cita² mau review restonya. Eh...akhirnya cuma makan dan foto doang. Nulisnya belum...hihi...

    ReplyDelete
  2. Wow tipsnya komplit banget. Aku setuju kudu gabung di komunitas yang aktif biar semangat on the track. Kalo jadwal nulis kadang nulis kadang enggak hiks. Sekarang harus berubah! !!

    ReplyDelete
  3. Ikut challenge di komunitas untuk menulis juga masih keteteran mbak. Padahal gak tiap hari yah huhu. Payah. Baca ini jadi diingetin lagi nih biar gak malas-malasan lagi. Makasi mbak sharingnya

    ReplyDelete
  4. Aku banget nih, malasnya karena idenya mentok sih! Tipsnya manjur, sudah diterapkan. Hihihihi

    ReplyDelete
  5. Memang ya perang yang paling beeat adalah perang melawan kemalasan diri pribadi

    ReplyDelete
  6. Aku lagi nggodok nomer 7 dan 10 nih mbak, haahahaha... Luar biasa super lengkap ulasannya mbam steffi, masuk semua.

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah mbak sudah mantap dan konsisten menulis. Memang untuk mewujudkan suatu cita-cita harus termotivasi dari diri sendiri. Karena semuanya akan kembali pada diri sendiri. Kalau saya masih terlalu banyak alasan. Hiks. Semoga ngga terlalu lama loadingnya nih������

    ReplyDelete
  8. Ini saya banget. Hahaha berasa tertampar .

    Tapi bulan ini saya lagi men Challenge diri sendiri nih. Kalo target terpenuhi bisa dapat reward bulan depan. Asiikk. Semoga bisa. Semangat!

    ReplyDelete
  9. Ih, Mbak Steffi tau aja nih kalo saya lagi ngerapel buat Setip. Ketinggalan, euy! Jadi semangat ngejar lagi, nih. Betul tuh, bayangin aja lagi ngejar cake, hehe...

    Trus, bener juga tuh tentang ridha misua. Saya kalo mau nulis pasti izin dulu, apalagi di akhir pekan saat dia pulang dan harus sayang-sayangan. Uppss... Begitu juga saat ada event blogger. Jika misua keberatan karena bentrok dg kebersamaan kami, ya batal. Begitulah...
    Thanks for reminding me, yaa

    ReplyDelete
  10. Mbak Steffi rapelan SETIP saya juga banyak, hihi kekejar enggak ya?
    Mo ngebut, tugas kantor datang bejibun lagi, duh sedih rasanya.

    ReplyDelete
  11. Lengkap bingid n mantul markentul...hehe...aq bnget tuh kdg ide sdh tggal comot tp akesan ada aja yaaa...Siaplah ikutan tips2nya mb Stefi...smngattttt....

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan tinggalkan pesan dan tunggu saya approve komentar kamu, ya.

back to top