steffifauziah's blog

Writing with Heart, Love, and Feel Happy!

Ini Loh Keuntungannya Punya Laptop Lemot!

Halo, Sobat Blogger!

Punya Laptop Lemot

Merasa enggak percaya dengan judul tulisan di atas? Haha, awalnya saya juga enggak kepikiran membuat tulisan ini loh. Tapi, selama bertahun-tahun betah dengan laptop yang lemot akhirnya ingin membuat tulisan ini juga. Tulisan ini hadir sebagai kata perpisahan setelah 5 tahun si laptop menemani saya, hihi. Mohon maaf, ya, laptop harus mengganti dirimu dengan laptop yang lebih baik performa-nya.

Eh, tapi ada yang tahu enggak sih apa itu lemot? Kalau saya cek di KBBI tentang lemot itu artinya lambat atau lama. Nah, si laptop yang saya punya ini emang lambat banget dan lama banget loading-nya. Bikin esmoni eh esmosi eh emosi tingkat dewa. Meski kadang memberikan saya arti yang mendalam dari kelemotannya. Cie, asyik!

Sebagai seorang freelancer yang produktif bekerja di rumah tentu punya laptop lemot adalah hal yang sangat menyebalkan. Saya pun merasakannya banget. Ketika lagi butuh banget sama si laptop dan ingin buru-buru mengerjakan job. Eh, tiba-tiba si laptop loading-nya lama banget dan bikin kesal. Dari yang sabar dan banyak istighfar hingga akhirnya sudah tak kuasa lagi ngomel-ngomel sama si laptop, haha.

Baca juga Ketika Ada Jarak Maka Rindu Hadir, Jika Suami WFH Masih Adakah Rindu?

Tapi, dibalik kelemotan si laptop ternyata ada untungnya juga loh. Hah? Masa iya? Iya, saya sudah merasakannya sendiri selama bertahun-tahun. Bayangkan bertahun-tahun saya betah sama si laptop. Pastinya ada beberapa keuntungan dibalik itu semua dong. Penasaran? Simak langsung ulasannya berikut ini :

1. Melatih Kesabaran

Punya Laptop Lemot

Iyalah, namanya juga laptop lemot. Pastinya melatih kesabaran si yang punya laptop. Supaya saya tetap waras meski si laptop loading-nya dari pagi sampai malam baru bisa dipakai. Eh enggak selama itu juga sih, wkwkwk. Saya tetap harus happy dengan cobaan ini.

Awalnya, ya, pasti enggak sabaran. Tapi lambat laun memakai si laptop yang lemotnya ampun-ampunan ini. Saya akhirnya pasrah dan yaudahlah, ya nikmati aja semuanya. Toh yang penting tetap bersyukur masih punya laptop. Jadi tetap bisa mengerjakan job dan tetap menikmati menulis di blog atau pun menulis buku. Alhamdulillah!

Baca juga 30 Aktivitas Produktif yang Bisa Dilakukan di Rumah Aja!

2. Menghargai Waktu

Punya Laptop Lemot

Bener banget ini saya jadi bisa menghargai waktu, jadi enggak ada lagi tuh malas-malasan mengerjakan job atau menulis. Karena paham banget si laptop lemot. Jadi saya harus cari cara untuk menyelesaikan tugas-tugas tepat waktu.

Bagaimana caranya?

Langsung mengerjakan tugas tersebut tanpa nanti tanpa tapi. Ya, bayangkan aja sudah mengerjakan diawal dibandingkan orang lain aja saya tetap mengumpulkannya pas banget sama deadline. Enggak kebayang kalau saya mengerjakan tugas menulis nanti-nanti. Wah, bisa lewat deadline baru selesai.

Punya laptop lemot memang mengajarkan banget untuk menghargai waktu dan enggak terus-terusan untuk entar sok entar sok mengerjakan job atau menulis. Alhamdulillah memang selalu ada hikmah dibalik setiap cobaan, ya.

3. Bisa Multitasking

Punya Laptop Lemot

Iya bisa banget ini jadi multitasking. Saya kalau lagi buka laptop terus lemotnya lagi keluar, ya sudah saya mengerjakan hal yang lain dulu. Misal menyapu, mengepel, mencuci, menggosok baju, makan, ngemil, tidur, mandi sampai kadang saya tinggal ke warung dulu saking lamanya tuh loading enggak selesai-selesai.

Baca juga 9 Kiat Agar Tetap Produktif Menulis

Malah sudah selesai mengerjakan itu semua, tuh laptop masih aja betah sama lemotnya. Ya Allah rasanya kuingin berkata kasar dan segera menjual laptop ini saja, wkwkwk. Untung saya ingat banget poin pertama, bahwa punya laptop lemot itu melatih kesabaran. Jadi, saya sabar aja dah dan banyak istighfar.

4. Semakin Rajin Merawat Barang Elektronik

Punya Laptop Lemot

Dikarenakan ini laptop memang dasarnya lemot. Jadi saya harus pintar-pintar merawat laptop ini agar tidak semakin lemot atau malah matot (mati total). Misal aja ketika selesai mencharge laptop, segera dicabut supaya aman dari overcharge.

Ketika selesai digunakan tak lupa untuk shut down supaya ketika di buka si laptop enggak semakin lemot. Rajin juga untuk membersihkan debu yang menempel pada laptop. Selain itu, rajin-rajin memilah file sesuai kategori. Untuk memudahkan saya ketika mencari file dan mengurangi si laptop semakin lemot karena banyak tab yang harus saya buka.

5. Rajin Menghapus File yang Tidak Penting

Salah satu si laptop jadi lemot adalah banyaknya file yang ada di laptop kita. Meski untuk laptop saya ini, bukan itu masalahnya. Tapi enggak ada salahnya 'kan file-file yang tak penting segera dihapus. Agar laptop jadi lebih luang dan performanya lebih cepat juga ketika digunakan.

Baca juga Waspada Terhadap Virus Corona Tanpa Perlu Panik, Begini Tipsnya!

Makanya saya tuh sebelum melakukan aktivitas menulis atau apapun di laptop. Sebisa mungkin harus menyimpan file sesuai dengan kategorinya. Jadi, untuk file-file di luar kategori bisa dikatakan file yang tak penting dan bisa langsung dihapus. Enggak bikin saya mumet bin pusing juga kalau laptop lemot. Malas banget 'kan kalau harus cari satu-satu mana yang kira-kira file penting atau tidak.

Jadi, menyiasatinya langsung menyimpan file sesuai dengan kategorinya. Biar folder di laptop juga lebih rapi dan data aman. Setuju?

6. Menambah Pengetahuan Mengenai Laptop Lemot

Punya Laptop Lemot

Saya sempat mencari tahu supaya si laptop saya ini enggak makin lemot. Berbagai macam cara saya lakukan tapi tak pengaruh sama laptop saya. Tetap aja lemot pisan! Heu. Ya sudahlah, ya, setidaknya jadi menambah wawasan dan pengetahuan.

Jadi, ketika saya punya laptop baru dan tiba-tiba si laptop lemot kan bisa dicoba di laptop baru tersebut. Siapa tahu pengaruh, ya, enggak? Namanya juga usaha, haha.

7. Punya Laptop Lemot Memiliki Kesan dan Pesan

Punya Laptop Lemot

Memang memiliki laptop lemot memiliki kesan dan pesan tersendiri untuk saya. Saya merasa banyak banget hal yang perlu saya syukuri. Terkadang apa yang kita inginkan tidak mudah memang didapatkan harus ada ujiannya gitu. Sama seperti ketika saya beli laptop ini. Saya beli terlalu buru-buru karena sangat butuh dan tidak mengecek lebih jauh ketika di tokonya.

Ketika selesai beli pun sampai rumah enggak langsung di coba. Santai aja malah dijadikan pajangan, terus ngapain belinya buru-buru? Haha. Jadi, ya pelajaran banget buat saya sih. Sekarang hal tersebut sudah saya jadikan pelajaran berharga banget. Alhamdulillah, dapat pengganti laptop yang tak lemot sekarang. Performanya cepat dan bikin happy. Pasti bakalan kangen banget sama laptop yang dulu.

Baca juga Asyiknya Jadi Pembicara Meski Masih Pemula!

Nah, itu tadi beberapa hal yang menurut saya punya laptop lemot itu ternyata ada keuntungannya. Jika kita melihat dari sudut pandang berbeda setiap hal buruk yang terjadi pada hidup kita pasti ada hal yang baiknya. Jadi enggak salahnya dong, jika kita mendapatkan hal buruk untuk melihat dari sisi lainnya. Betul enggak?

Oh iya, sebenarnya salah saya juga sih ketika beli laptop ini tuh buru-buru. Jadi, baru sadar juga kalau ternyata dari awal saya beli laptop ini tuh sudah lemot. Kenapa saya enggak segera ke tempat service laptop-nya aja padahal ada garansi 3 tahun? Karena pas beli laptop ini saya antara pakai dan enggak pakai. Soalnya dapat laptop juga dari kantor. Laptop ini sengaja saya beli untuk mengurusi bisnis yang sedang saya jalani.

Nah, setelah resign baru deh pakai laptop ini sering banget. Pas sudah 1 tahun lebih baru ngeuh kalau si laptop lemot pisan. Tapi dasar saya malas banget mau ngurusnya. Sampai 5 tahun lah ini laptop tetap saya gunakan dengan kelemotannya. Betah banget, ya, saya, wkwkwk . Iya, saya emang tipe setia, *eh.

Baca juga Agar Keuangan Rumah Tangga Aman dan Tak Mudah Habis!

Sampai akhirnya saya memutuskan untuk ganti laptop dan mengucapkan selamat tinggal sama laptop ini. Wah, enggak kebayang deh suka duka sama laptop lemot ini. Meski begitu saya merasa berterima kasih banget sama ini laptop bisa bertahan 5 tahun tanpa rusak apapun kecuali lemotnya aja, wkwkwk.

Lalu apa saja ya kiat-kiat untuk membeli laptop baru? Nanti saja deh saya bahas di postingan selanjutnya, ya. Menurut kamu ada lagi enggak, ya, keuntungan memiliki laptop lemot? Sharing yuk di kolom komentar di bawah ini. Semoga tulisan ini bermanfaat untuk kamu yang memiliki laptop lemot. Tetap di sayang, ya, laptopnya!

Salam,

Comments

  1. Gak kuat aku mbakkkk. Bersabar dan bertahan dulu sih biasanya, karena harga laptop kan lumayan. Sesudah itu biasanya langsung beli aja daripada setres yang berkepanjangan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa bener yaa, gak kuat juga menghadapi si lappy kalau lemot. Rasanya pengen nangis jadinya, apalagi kalau udah diminta buru-buru ngerjain kerjaan. Kumenyerah pokoknya.

      Delete
  2. Mba Steffi saya punya utang hapus2in file lama di lappy nih, buanyaak banget terutama kl abis upload2 proposal/laporan2 penelitian, hihi... untung baca ini jd inget deh, jazakillah ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngakak deh baca yg multitasking, jd kl mau kerja di depan lappy krn lemot kita bs nyambi nggosok apa ngepel ya haha. Bisa aja Mba Steffi

      Delete
  3. Haha, jadi ini tho cerita ttg si lemot. Eh. Hihi. Laptop lemot bikin geregetan yaa, trutama menjelang DL tugas. Tapi sy juga percaya amestakung. Semesta mendukung. Ketika kita gupek, gadget ikutan gupek, termasuk lappy. Dan begitu sebaliknya.

    ReplyDelete
  4. Hahahah jd ingat laptop lemotku teh yang baru saja aku ungsikan d rumah ortu. Telat bca postingan ini 😅😅

    ReplyDelete
  5. Selalu ada saja sisi yang bisa dilihat dari sebuah kelemahan ya. Kayak laptop lemot ini. Bagi saya sih pasti ngeselin. Tapi dari artikek ini laptop lemot teryata bisa dipakai untuk melatih kesabaran

    ReplyDelete
  6. Uch uchh untuk yang akademis bakl gak kuat nih wkwkwkwkwkw aku juga pernah di posisi ini mbk dan bikin aku mau nangis. Gak kuat huhu

    ReplyDelete
  7. Laptop saya juga begitu mba, laptop itu berumur 10 tahun lebih. Saya masih setia dengan laptop lemot itu mba...hehehe...dari pada beli lagi ya kan??? Sayang..😅😅😅

    ReplyDelete
  8. Masya Allah, Mbak termasuk penyabar ya. Berasa langsung diingatkan untuk merawat dan lebih perhatian dengan laptop supaya kapasitasnya tidak over. Makasih Mbak.

    ReplyDelete
  9. Hahaha ternyata dalam rangka perpisahan sama laptop kesayangan ya mba. Saya juga dulu notebook sampe umurnya 5 tahun. Nemenin masa kuliah sampai skripsi, sampai akhirnya harus dimuseumkan. Terimakasih laptop lemot :)

    ReplyDelete
  10. Saya sampe punya yg baru, tp kadang merindukan laptop lemot saya yang tebal dan berat lao dibawa kemana. Tp sudah menemani saya selesai skripsi. Hihi

    ReplyDelete
  11. Aku kayanya ngga bakalan kuat, kak. Sungguh, mungkin bakalan nangis karena laptop lola. Tapi, emang sih ya, kak. Kalau udah sayang tuh suka lupa sama kelemotannya #eh

    ReplyDelete
  12. Nggak nyangka ada untungnya ya mba, padahal aku sdh kesal saja karna lemotnya laptop ku

    ReplyDelete
  13. Kok ceritanya sama sih, aku punya Asus sudah sejak 2010. Disabarin sekali, sampai mretelin pelan-pelan masiih bisa diajak kerja. Diajak aja ngobrol nak temenin ibu yaa sampe bisa ada yang nggantiin kamu henhe

    ReplyDelete
  14. Ikutan dadah ah sama laptop lemotnya Mbak Steffi, wkwkwk ...

    Aku juga pernah dong punya laptop lemot. Kisaran waktunya kayaknya sama juga tuh, lima tahun. Apalagi itu laptop kantor. Begitu bilang minta ganti, bos heran kenapa nggak dari dulu minta ganti kalau tahu lemot. Wkwkwk ... Sama-sama tipe setia kita.

    Dengan punya laptop lemot, aku memang jadi sangat menghargai waktu. Buruan deh kerjain sekarang sebelum kelemotannya datang. Terus, memanage file dengan baik juga. Males deh, kalau kelamaan searching dan keburu lemotnya datang lagi.

    Sekarang aku sudah punya laptop baru, dong ... Wkwkwk #Pamer

    ReplyDelete
  15. Wkwkwk keren ini mbak Stefi, disaat yang lain nulis tentang pentingnya punya laptop cepet. Tulisan mba Stefi bikin adem di hati karena pro juga ke pemilik laptop lemot. Laptop lemot tuh tandanya dia sudah bekerja keras yaa, dan yap bikin jadi sabar dan kerja efektif karena udah disiapkan dari beberapa waktu sebelumnya hihi

    ReplyDelete
  16. Laptopku sempat lemot, Mbak. Kalau aku pribadi jujur aja gak sabaran, soalnya urusan di depan laptop harus cepat kalau gak mau kena komplen anak-anak. Jadi solusinya kemarin itu lgs ke servis. Sekarang udah lancar lagi dan lagi plan mau tanam SSD biar makin was-wes.

    ReplyDelete
  17. Laptopku tidak lemot tapi kami terpisah jua, dipisahkan oleh kecepatannya. Kok bisa? Iya bisalah, cepat banget matinya ha-ha-ha makanya kumuseumkan juga tuh si laptop

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beerarti masih mending punya laptop lemot daripada punya laptop yang suka mati, hi-hi-hi

      Kaya laptopku yang sudah dimuseumkan itu, sekarang tinggal kenangan sih

      Delete
  18. Hahaha... aku enggak kepikiran menuliskannya di blog, tapi aku juga pernah berpikir seperti mbak steffi ini. Hingga akhirnya aku beli laptop baru karena tuntutan pekerjaan yang harus segera dikerjakan dan enggak bisa menolerir waktu, hehe

    ReplyDelete
  19. Bener banget mbak, laptop lemot bikin emosi. Benar-benar melatih kesabaran. Kalau saya salah satu dampaknya adalah harus rajin nabung supaya bisa beli laptop baru hehe.. .

    ReplyDelete
  20. ada hikmahnya juga ya dari laptop yg lemot. jadi pengen bersih2 file yang gak penting, biar laptop gak lemot

    ReplyDelete
  21. Ada aja sih, Mbak Steffi. Tanda selalu bersyukur itu memang saat masih bisa menemukan kelebihan dalam kekurangan. Syukur sudah ada yang baru, Mbak. Semoga makin lancar semua urusan dan makin semangat ✊✊

    ReplyDelete
  22. Mirip banget sama saya, mbak. Hihi. Laptop saya januari tahun ini udah menginjak usia 10 tahun. Hihi. Udah nemenin sejak S1, mau ganti kok masih sayang, banyak kenangan hiks

    ReplyDelete
  23. Berasa disindirdengan tulisan ini. Dirimu tahu aja kalau laptopku juga termasuk lemot. Abis dapat lungsuran semua, sih. Hehehe.

    Tapi bener lho. laptop lemot bagus dipakai tuk melatih kesabaran. Dan, biasanya kalau kesabaranku habis, si laptop jadi samsak. Hahaha....

    ReplyDelete
  24. Laptop lemot itu memang bikin es moni sih. Apalagi kalau sedang diburu waktu.

    mungkin hal yang baiknya adalah kita jadi nggak menyia-nyiakan waktu untuk pekerjaan. Agar saat deadline nggak ada alasan laptop lemot.

    Hehehe

    ReplyDelete
  25. Beneram Mbak Steffi, daku juga punya laptop lemot yang kusayangi, dari pertengahan tahun 2011 dan baru beli 2019 akhir. Saya hanya sayang sama file-file Mbak. Sepakat banget harus suabarrr yaa, plus plus sabarnya.

    ReplyDelete
  26. Hehehe bisaa aja ni mba Stef. Kalo aku suka esmonjit pas ada detlain dan lepi ngadat atau lemot. Soalnya harus berpacu dengan waktu sebelum dirempongin si kunyil lagi hehehe. Tapi emang bener ya jadi ngelatih kesabaran.

    ReplyDelete
  27. Wkwkwk, saya gak pernah menyangka ternyata laptop lemot pun kita masih bisa mendapat banyak keuntungan ya. Tapi semua yang dituliskan memang benar adanya. Kita jadi jadi lebih sabar dan bisa sambil mengerjakan hal lainnya selama laptop beroperasi

    ReplyDelete
  28. Hihi...artikel ini menghibur hatiku banget. Soale laptopku lemot mba. Hihi ambil positifnya ya mba...wkwkwk...mksh ya ...

    ReplyDelete
  29. Laptopku udah verapa kali ya diservisnya.. dan poin-poin di atas bener semuaa, bisa melatih kesabaran dan multitasking apalagi 🤣 udah nyiapin dana sih, masih galau mau pilih apa hehe

    ReplyDelete
  30. Hahaha emang judulnya beda ama tulisan yang lain ya mba 😂. Emang bener-bener seorang muslim ya, slalu bisa mengambil hikmah dan positifnya dari kesulitan sekalipun termasuk soal laptop yang lemot ya mba hihihi. Pasti itu laptop berarti banget karena udah membersamai perjuangan mba selama ini 😍

    ReplyDelete
  31. Out of the box banget ini tulisannya... hahaha. Bisa aja. Tapi dari tulisan ini benar-benar nih bisa jadi contoh cara memandang segala sesuatu dengan cara yang positif. Terbaik, Kak

    ReplyDelete
  32. gara-gara laptop lemot, bisa jadi tulisan wkwk. Mantul Mbak Steffi, hehe. Gemes sih emang kalau laptop itu lemot, paling seneng wuuus wuuus soalnya memang suka serba cepat akunya haha

    ReplyDelete
  33. Maaf, Mbak. Aku tertawa membacanya. Tapi beneran ini, aku suka banget dengan cara Mbak menyikapi keadaan. Selalu bisa mengambil hal-hal positif dalam keadaan buruk sekalipun. Saluut. Semoga laptop yang baru nanti performanya memuaskan ya, mbak.

    ReplyDelete
  34. Laptop lemot asal jangan sampai matot ya Mbak hehe... mati total ya. Saya udah pernah ngalemin 2x lappy matot. Sekarang jadi lebih rajin lg merawat barang2 elektronik kayak laptop ini

    ReplyDelete
  35. Hahaha Mbak Steffi bisa aja, bnr nih laptopku agak lemot jg klo br pertama nyala. Udsh diinstall ulang, msh begitu jg. Ya jadi musti install kesabaran ya ahahha..apa kita lem biru?

    ReplyDelete
  36. Menyikapi dengan penuh bijak kelemotan laptop wakakak
    idem mba, aku juga jadi multitasking nih, semoga ada rejeki beli laptop baru aamiin
    nggak sabar nugu cerita seru dengna laptop baru

    ReplyDelete
  37. Selalu ada hikmah ya kak dari setiap keadaan, apalagi ini benda yg membantu pekerjaan tiba-tiba tak bisa menjalankan dengan baik, sabar itu harus dong

    ReplyDelete
  38. Laptop lemot? Itu laptop suamiku yang skg sering dipake dan laptopku dipinjem sama abang blm dibalikin hahaha. Pake laptop lemot butuh kesabaran luar biasa

    ReplyDelete
  39. Kalau sabar mungkin bisa di usahakan, karena apa boleh buat emang lemot. Tapi menghapus file gak penting ini yang susaaaaah banget.. huhuhu

    ReplyDelete
  40. Tosss.... Laptopku juga lemot. Tapi masih setia soale mau beli baru belum bisa. Jujur mbak.... Postingan ini bikin aku ngekek. Terhibur

    ReplyDelete
  41. Sama mbak sampai sekarang saya menggunakan laptop yang bgtu lemot tapi dinikmati ajah

    ReplyDelete
  42. Keren sekali, mengubah hal yang menyebalkan menjadi hal yang patut disyukuri.

    Saya juga pakai laptop agak lawas dan agak lemot. Shift-nya juga kadang naiknya telat sehingga 2-4 huruf di awal jadi capslock jika saya ngetiknya kecepetan.

    Ealah curcol.

    ReplyDelete
  43. Mantap, ada baiknya juga ya mba melihat kekurangan dari sisi yang lain. Tapi kalau dibiarin ya nanti ngelunjak mba, mending ganti yang baru aja wkwkw.

    ReplyDelete
  44. Aku sekarang lagi ngadepin ini kak, ah semua tiga kuliah jadi berantakan gak kelar2, pengen langsung banting tapi nanti makin rusak. Huhuhuh

    ReplyDelete
  45. Aseeek, Mba Steffi punya laptop baru nih akhirnya. Hihihi. Semua poin di atas benar mba. Saya juga baru ganti laptop 1,5 tahun lalu. Sebelumnya saya pakai laptop yang masya Allah banget pokoknya lemotnya. wkwkwk. Hal yg paling saya rasakan berhubung 1,5 tahun lalu saya masih bekerja adalah saya jadi lebih menghargai waktu emang, dan cuma menggunakan laptop untuk kepentingan pekerjaan saja. Gak berani buka medsos dll, sebab udah pasti bakal lola dan kerjaan pun makin lambreta jadinya.

    ReplyDelete
  46. Bahkan dari kejadian yang tidak menyenangkan..dapat diambil kisah yang menyenangkan ya kak . . Lamabat laun persoalan selesai...ilmu dan pengalaman pun bertambah

    ReplyDelete
  47. waj selamat ya kak pnya laptop baru. Laptop ku jg laptop jadul thn 2009 sdh 10 tahun lbh tp msh bisa digunakan dan performa masih oke. Konon katanya onderdil elektronik dibawah thn 2010 itu aseli dan ga gampang rusak hehehe.. btw adaa bagusnya jg ya pnya laptop lemot jadi melatih kesabaran.

    ReplyDelete
  48. Saya senyum-senyum bacanya soalnya laptop saya juga lemot mbak. Maklum aja dari tahun 2014. Parah deh pokoknya kadang kepikiran mau banting tapi saya juga sayang, dia menemani banyak suka duka dan membantu saya dalam banyak hal.

    ReplyDelete
  49. Wah ada2 aja, laptop lemot pun bisa jadi bahan tulisan seperti ini. Kebetulan saya jg punya laptop lemot mba, sejak dipakai skripsian 2 tahun lalu, sekarang nih laptop emang benar2 melatih kesabaran saya. Setuju sih, jadi lebih sering hapus file2 nggak penting dan cari tahu sebab2 laptop lemot.

    Oh iya, ada satu lagi keuntungan punya laptop lemot, yaitu jd rajin nabung. Iya, rajin nabung buat beli laptop baru yg speknya lebih gahar hahaha

    ReplyDelete
  50. Bener banget beberapa poin di atas juga saya alami dan alhamdulillah saya juga masih betah punya laptop dari tahun 2013, blm ada niat ganti, paling udah pernah ganti keyboard sama baterai, dan mungkin masih ingin di upgrade k ssd biar ga terlalu lemot hehe

    ReplyDelete
  51. Baca tulisan mba aku senyum sendiri. Teringat akan laptop yang dirumah sama kondisinya mba 😁...

    ReplyDelete
  52. Wkwkwkw benar juga ya. Asal kita postif thinking ada keuntungannya juga laptop lemot. Saya pikir lemot itu cuma bikin kesel doang. Ternyata saya keliru nih selama ini

    ReplyDelete
  53. Waduh, beneran out of the box ya.. kalau aku kadang suka emosi jika tiba-tiba laptop lemot loading... Ku ahlihkan dengan main games biar ga kesal haha

    ReplyDelete
  54. Kak Steffi, kalo dipikir-pikir sebenarnya 5 tahun lumayan juga ya kak. Laptopku gak pernah seumur segitu. Masih di bawahnya udah banyak masalah. Ini lagi ngumpulin amunisi beli yang baru..

    ReplyDelete
  55. Wah sabar beut yahh Mba Steffi, hihi... Kl sy skrg biar gak mudah lemot, tiap buka lappy, hrs ada minimal 1 file yg gak perlu lg didelete

    ReplyDelete
  56. hehehe jadi inget komputerku sendiri yang lemot juga
    bener ya laptop lemot bisa multitasking, saking lamanya loading lalu aku tinggal masih njemur, ke dapur, balik meja lagi duhh masih muter muter aja. dan memang pengen berkata kasar hahaha

    tapi kayaknya yg bikin lemot karena banyak file juga, dan dulu waktu dipakai adikku sering dipanjer alias non stop gitu

    ReplyDelete
  57. Kak steffi ini terbaik memang ya, selalu mndapatkan sisi positif dari setiap masalah. Keren kak, kalau dari kelemotan biasa bikin nyap-nyap ini malah kebalikannya. Love it ...

    ReplyDelete
  58. Ngena banget tulisannya Mbak, karena laptop saya juga mulai tak bisa mengakomodir kebutuhan saya yang semakin banyak. Kalau punya laptop lemot begitu, memang jadi lebih siaga soal tenggat waktu pekerjaan ya.

    ReplyDelete
  59. ternyata ada juga yang yang seperti aku, leptopnya lemotsuper duper. heheheh. orang-orang yang sudah pernah memakai leptop aku pasti tau seberapa sabarnya aku.

    BeHangat.Com

    ReplyDelete
  60. Keuntungan nomor 2 punya laptop lemot sangat inspiratif, Mbak. hahaha... Laptop saya juga lemot dan ujian kesabaran ini harus terus dijalani sampai punya laptop baru 😄

    ReplyDelete
  61. Bener juga ya Mbak. Terutama melatih kesabaran. Aku belum pernah ngalamin sih laptop lemot, selalunya rusak duluan.

    ReplyDelete
  62. Kebanding banget pas aku pake PC kantor sama laptop di rumah. Bedanya lemot PC kantor dr pada laptop di rumah. Tapi untuk keperluan design ya. Jadiiii harus saaaabaaaaaar kalau pas pake PC kantor. Hehehehe

    ReplyDelete
  63. Dibalik setiap musibah pasti ada hikmah. Bener sih, laptopku sekarang rada lemot kalau dipake kelamaan, kalau kepanasan, kalau banyak file. Tapi jadinya aku lebih aware gitu sama kesehatan laptop, file-file juga aku jadi sering ngerapihin

    ReplyDelete
  64. Hahahaha I really can relate to this post! Anyway salam kenal! Tulisannya menghibur juga nih hihi :D

    Sintia
    www.sintiaastarina.com

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan tinggalkan pesan dan tunggu saya approve komentar kamu, ya. Terima kasih telah meninggalkan komentar.

back to top