steffifauziah's blog

Writing with Heart, Love, and Feel Happy!

Belajar Memaklumi Kelalaian Orang Lain

Halo, Sobat Blogger!

Belajar Memaklumi Kelalaian

Memang setiap manusia itu tempatnya khilaf, kadang suka tak sadar bahwa apa yang telah dilakukannya dapat merugikan orang lain. Namun, kita sendiri juga harus tahu bahwa kita pun tak lepas dari khilaf tersebut. Pasti dong, kita juga pernah lalai.

Bukan berarti kita santai saja dan tak mengubah sifat tersebut, ya. Sifat buruk yang kita punya sebisa mungkin harus kita ubah. Menjadi pribadi yang lebih baik lagi dan tidak lagi mengulangi kesalahan yang fatal. Selain itu, kita juga harus selalu bersyukur jika masih ada orang-orang yang memaklumi sifat buruk yang kita punya.

Bicara tentang bersyukur, coba baca tulisan punya Mba Linda ini deh, agar hati selalu bersyukur. Dengan begitu kita bisa lebih memahami lagi apa arti bersyukur dan mengapa hati ini harus selalu bersyukur.

Balik lagi perihal masalah lalai dan amanah, saya punya cerita. Sebenarnya cerita ini bukan hal perlu dibesar-besarkan, saya cerita ini juga ingin mengambil sudut pandang lain. Bahwa berperilaku bijak sangat melegakan hati ternyata. Jadi begini ceritanya,

Awal Mula ...

Saya mengikuti kelas antologi di salah satu komunitas menulis. Kelas tersebut berbayar dan buku akan diterbitkan oleh penerbit mayor. Berhubung saya punya target yang harus saya kejar, jadi saya mengikuti kelas menulis tersebut. Selain itu, ingin banget dong buku yang saya tulis mejeng cantik di buku toko. Tanpa berpikir panjang saya pun daftar kelas tersebut.

Kelas menulis ini, memang dipastikan buku akan terbit mayor karena outline sudah dibuat oleh PJ dan sudah diterima oleh editor penerbit mayor. Nah, siapa sih yang enggak semangat mengikuti kelasnya karena memang sudah dipastikan terbit mayor buku antologi ini.

Kontributor diberikan waktu hanya satu bulan dalam menyelesaikan naskah. Sebelumnya sudah ada beberapa tema yang bisa kontributor pilih. Masing-masing kontributor hanya memilih satu tema saja. Lalu mencari referensi, karena buku yang akan ditulis adalah buku non fiksi. Jadi sumber dan referensi harus valid kebenarannya.

Saya mengerjakan cukup cepat waktu itu, karena memang memiliki deadline menulis lain. Enggak mau juga sampai ketinggalan kereta tulisan saya enggak keangkut karena saya lalai. Jadi, waktu itu langsung menulis sebelum deadline.

Alhamdulillah, naskah saya diterima sama PJ Antologi tanpa revisi. Jadi, ada pengalaman bagus untuk menulis buku yang akan terbit mayor. Semoga aja suatu saat kesampaian untuk menulis buku solo terbit mayor. Aamiin.

Baca juga 4 Tips Untuk Selalu Super Hati-Hati dengan Penerbit Indie!

Tidak Ada Kabar Lagi, Lalu Buku Terbit ...

Belajar Memaklumi Kelalaian

Setelah naskah beberapa kontributor terkumpul, ada beberapa kontributor yang belum menyelesaikan naskahnya. Di grup juga sudah di mention oleh PJ-nya. Namun tak ada kabar lagi setelahnya. Mungkin saja sudah di japri oleh PJ-nya.

Sampai beberapa bulan kemudian, buku tersebut TERBIT! Alhamdulillah.

Saya senang sekali akhirnya buku antologi dari penerbit mayor terbit juga. Ini buku kedua saya yang terbit mayor. Jadi merasa senang sekali. Masyaallah.

Ternyata gak ada kabar, bukan berarti si PJ mengabaikan naskah kita dan enggak diurus. Bisa jadi memang tak sempat memberi kabar di grup. Jadi, terkesan tak ada kabar.

Saya pun tak begitu mempermasalahkan yang penting buku tersebut terbit, begitu pikir saya waktu itu.

Namun, setelah cek daftar isi, tema yang saya tuliskan untuk buku antologi tersebut, TAK ADA!

Wah, rasanya campur aduk dan takut. Sempat berpikir apakah emang diganti temanya atau lupa gak masuk daftar isi atau emang enggak ada beneran? Akhirnya saya tanyakan langsung ke PJ-nya. PJ-nya lebih kaget ternyata dari saya.

Beliau minta maaf dan akan mengeceknya nanti karena beliau berada di luar kota. Saya berusaha positive thinking dan berharap tulisan saya tetap masuk meski gak ada di daftar isi.

Tapi, ternyata tulisan saya benar tidak ada di buku itu. Si PJ pun bolak balik minta maaf karena kelalaiannya. Karena beliau juga harus mengurus orangtuanya yang sakit jadi harus bolak balik ke luar kota. Saya pun memakluminya.

Saya pikir pun tak guna juga marah-marah. Marah-marah tak akan membuat tulisan saya muncul di buku tersebut. Namun, ada rezeki yang tak terduga setelah kejadian ini. Masyaallah.

Insyaallah, ganti dari buku antologi ini bisa membuat saya menggapai cita-cita, yaitu menulis buku duet yang diterbitkan mayor. Allahu Akbar. Meski belum buku solo setidaknya nyicil dulu ke buku duet, hihi.

Lalu, apa saja yang perlu kita pelajari dari kisah di atas? Menurut pengalaman saya sendiri, ini bisa dijadikan salah satu cara agar kita tak mudah marah-marah ketika orang lain lalai akan amanahnya. Simak, yuk :

1. Bicarakan Baik-Baik

Kecewa pasti, kesal pun iya. Namanya buku yang ditunggu-tunggu terbit, apalagi terbit mayor. Tapi kita juga harus menyelesaikannya dengan kepala dingin. Oleh karena itu, ada baiknya kita bicarakan baik-baik dengan yang bersangkutan.

Jika di rasa kita sangat kecewa. Coba untuk tenangkan pikiran dulu. Banyak istighfar agar kita tak melakukan hal yang buruk dan bikin menyesal nantinya. Jika sudah baikkan, bisa kita mulai pembicaraan dan diskusi. Baiknya bagaimana solusinya tanpa harus marah-marah.

2. Tanyakan Kronologinya

Pasti kita tak akan habis pikir. Kok bisa sih, sampai lupa dan lalai? Ya, namanya juga manusia. Tempatnya salah dan khilaf. Bisa jadi urusan di dunia nyata dan urusan keluarga bikin kita kadang tak fokus. Sampai akhirnya terjadi hal yang tak kita inginkan.

Nah, tak ada salahnya untuk tanyakan baik-baik kronologinya. Kenapa dia bisa lalai? Kenapa amanahnya tak dijalankan dengan baik? Dan pertanyaan lainnya yang bikin kita penasaran. Jika memang semua itu salahnya dan dia pun meminta maaf. Maka, jadilah pemaaf dan menjadi orang yang berjiwa besar.

Baca juga Ketika Ide Kita Telah Diambil Orang Lain!

3. Memaafkan dengan Tulus

Memaafkan kadang sulit jika kita sudah sangat kecewa. Tapi coba pikirkan apa yang sedang Allah rencanakan dibalik itu semua. Pasti ada hal yang indah bukan? Bisa jadi Allah ingin menguji kesabaran kita. Allah ingin membuat kita menjadi orang yang pemaaf.

Selain itu, Allah juga ingin kita untuk tak mudah marah dalam menyikapi masalah. Tak ada salahnya untuk jadi pemaaf. Apa yang kita tanam itu yang akan kita tuai. Jadi, tak perlu ragu untuk memaafkan dengan tulus dan ikhlas.

4. Memaklumi Kelalaiannya

Belajar Memaklumi Kelalaian

Memaklumi kelalaiannya, agar suatu saat kita juga dimaklumi ketika sedang lalai. Setiap manusia pasti pernah lalai. Pernah tak amanah ketika sedang diberikan amanah. Dari situ kita belajar bahwa amanah itu suatu hal yang penting dan jangan sampai kita lalai lagi.

Bersyukur ketika ada orang lain memaklumi kita lalai, itu tanda Allah sayang kita dan menyadari bahwa masih banyak orang yang bisa memaklumi kita ketika lalai. Jadi, kita pun akan lebih segan kepada orang tersebut dan akan berperilaku sama ketika bertemu orang yang lalai terhadap amanah yang kita beri, yaitu bisa menjadi orang yang pemaaf juga.

5. Jika Kita Ada di Posisinya

Ya, coba saja kita ada di posisinya. Pasti tak akan mudah. Merasa bersalah, merasa tak amanah, merasa sangat zhalim dan lain sebagainya. Apalagi jika orang tersebut marah-marah kepada kita. Bukankah kita pasti merasa enggak enak hati? Padahal kita tahu kita salah, tapi kita juga ingin orang tersebut memaklumi dengan harapan kita tak akan lagi lalai.

Setiap orang baik, insyaallah akan bertemu juga dengan orang baik. Jadi, bismillah ketika kita juga memberikan kebaikan kepada orang lain, insyaallah kita pun juga akan mendapatkan kebaikan tersebut. Selain itu, hati jadi lebih lega dan gak akan menyesal.

6. Cari Kelas Menulis Lain dan Tetap Berkarya

Jika kita merasa kurang sreg dengan kelas menulis tersebut. Tak masalah untuk mencari kelas menulis lain. Kalau saya pribadi, akan tetap berkarya dan tetap ikut kelas menulis tanpa kapok. Saya sudah sering juga mengalami hal ini di dalam dunia menulis.

Malah pernah buku saya gak datang, padahal sudah bayar. Dihubungi pihak penerbitnya, nomernya sudah tak aktif. Jadi, ya setiap saat pasti ada saja cobaannya. Namun, bukan berarti berhenti berkarya kan? Jadi, jangan kapok untuk terus ikut kelas menulis dan menerbitkan buku.

Baca juga Yuk, Sikapi Masalah dengan Bijak, Cek 9 Hal Ini!

Itu tadi kisah saya tentang belajar memaklumi kelalaian orang lain. Saya gak selalu seperti cerita di atas kok. Kadang juga marah-marah kalau pas lagi bad mood, hehe. Mungkin pas itu saya lagi good mood, makanya bisa langsung memaafkan dan memaklumi.

Setelah saya pikirkan lagi, saya juga pernah lalai terhadap amanah kepada orang lain. Tapi, Alhamdulillah dia memaklumi saya dan memaafkan. Dari situlah saya berpikir untuk berusaha menjadi orang yang pemaaf.

Semoga tulisan saya ini bisa jadi reminder saya suatu hari dan juga untuk teman-teman semua yang membaca. Semoga bermanfaat.

Salam,

Comments

  1. Hug you tigh kak Steffi... ❤️
    Aura positif kayak kakak begini yang bikin sekitar nyaman. Dan aura ini akan kembali lagi ke diri kita untuk menerima rezeki yang lebih baik lagi.
    Saya doakan kak Steffi bukan hanya menulis duet tapi bisa punya buku solo terbitan mayor. Laris manis berulang kali dicetak.

    ReplyDelete
  2. Barokallah seberat apapun wmmudahkan orang dengan mwmaafkan berarti sudah memudahkan diri sendiri ya mbak barokallah selamat

    ReplyDelete
  3. Barokallah seberat apapun wmmudahkan orang dengan mwmaafkan berarti sudah memudahkan diri sendiri ya mbak barokallah selamat ya mbakkuh

    ReplyDelete
  4. Wah, keren ih mbak, diterbitin tanpa revisi :D

    MasyaAllah, sabarnya kamu mbak :) Semoga bisa segera nerbitin buku solo ya mbak, sama kayak impian saya, hehe.. Aamiin..

    ReplyDelete
  5. Ya allah, sending vertual hug kak steffi. Semoga Allah beri balasan berlipat atas kesabaran dan keikhlasannya dlm menghadapi ujian ini

    ReplyDelete
  6. Betul banget mba Stef. Satu hal yang selalu aku aplikasikan ketika menulis adalah : tulis, kirim, lupakan. Jadi ngga usah fokus sama yang udah kita kerjakan, tapi fokus sama apa yang ada di depan, yang akan kita kerjakan. Perkara hasil itu sudah kita serahkan ke Allah yaa

    ReplyDelete
  7. Saya yang bacanya aja berat loh mbak Steffi. Setelah ngga ada berita ternyata terbit tapi tulisan kita yang tanpa revisi kemarin itu tidak jadi diterbitkan. Solusinya dari mereka bagaimana kak? Apakah ada pengembalian biaya kelas menulisnya?

    ReplyDelete
  8. Kadang emang bikin kzl sih ya mbak kalau kayak gini, tapi emang harus tabayun. Semoga dilancarkan proses nulis bukunya mbak

    ReplyDelete
  9. Mbak, keren ma sya Allah bisa sesabar itu. Tapi ya memang kalau dibawa sebel dan kesel, bakal menghabiskan energi kita juga ya. Semoga sukses dengan novel duetnya, ya, Mbak. Jadi penasaran, nih.

    ReplyDelete
  10. saya juga pernah ikutan kursus menulis yg dijanjikan karyanya pasti terbit. memang benar sudah masuk ke penerbit dan kabarnya proses editing. Itu tahun 2019. Sampai sekarang belum ada kabar lagi, tiap saya tanyakan jawabnya template :harus sabar.
    jadi nggak enak mau nanya nanya lagi...hehhe

    ReplyDelete
  11. Sabar memang Mbak Steffi ini orangnya..Semoga berbuah kebaikan lainnya kesabaran yang dilakukan.
    Aku pernah tergabung juga di antologi terbit mayor dan best seller. Tapi ada sedikit masalah dengan prosentase bonus dari penerbit dan distribusi buku.
    Selanjutnya ikut kelas untuk terbit baru dengan tema berbeda. Eh di buku ini beberapa nama penulis dan judul bisa tertukar di buku terbitnya (meski bukan punya saya). Editing kacau dan ..mengecewakan pokoknya. Sejak itu aku vakum belum ikutan lagi hihi. Kayaknya kecewa aja, dengan hasilnya yang sangat jauh dari harapan. PAdahal penerbit mayor.
    Sekarang fokus di blog dan medsos..buku minggir dulu meski aku dah maafin mereka.

    ReplyDelete
  12. dibalik kejadian naas yang bikin kecewanya minta ampun sampai nangis, saya selalu yakin Allah akan ganti dengan yang jauuuuhhhh lebih baik. bukan jodohnya nih kak steffi di antologi, tapi Allah kasih di buku duet! wow, amazing! selamat ya kak (^__^)

    ReplyDelete
  13. Setiap profesi maupun pilihan yang kita ambil pasti ada konsekuensi ya ya mba... Masya Allah... Bersyukur mba steffi bisa bersabar... Tetap semangat berkarya ya mba. Aku salut deh ama mba steffi

    ReplyDelete
  14. Menginspirasi banget mba emang bener marah marah itu tidak akan menyelesaikan masalah dan lebih baik positif thinking dan menerima kesalahan orang lain agar kitapun juga bisa di maafin ketika berbuat salah

    ReplyDelete
  15. masya Allah, perlu kelapangan hati yang luas yaa untuk menghadapi hal kayak gini. menggantungkan diri itu hanya pada Allah ya, bukan pada manusia.

    ghinarahmatika.com

    ReplyDelete
  16. agak sulit sebenarnya harus memaklumi kelalaian orang, apalagi kalau kita seringkali mengingatkan. tapi mau gimana lagi... maafkan dan ikhlaskan...

    ReplyDelete
  17. Wah ga kebayang kalo sy yg alami pasti marah dan kesel banget tuh..tp bnr manusia tmpt khilaf jadi maafkan wlopun ga akan lupa ya.. tp pasti ada rejeki lain yg akan Allah ganti.. semangat trus berkarya ya mbak

    ReplyDelete
  18. Kecewa boleh, tidak memaafkan, jangan. Maa syaa Allah, sangat menginspirasi.

    ReplyDelete
  19. bener mbak steffi kita harus cari 70 alasan ya untuk tetap berbaik sangka..masyaAllah semangat terus ya mbakku

    ReplyDelete
  20. Ada kejadian yang hampir mirip mba. Ceritanya saya ikut kelas fotografi berbayar. Tapi sampai hari H PJnya lupa memasukkan data saya. Gemes banget rasanya, pengen marah, tapi kok gak ada artinya. Dia menjanjikan saya untuk ikut kelas berikutnya. Saya terlanjur gak percaya. Saya minta uang saya dikembalikan saja. Sayapun ikut kelas lain yang tidak pakai PJ, langsung gurunya yang mengurusi semua.

    ReplyDelete
  21. Butuh kesabaran lebih sampai ke tahap yang bisa memaklumi deh kayaknya kak. dan itu nggak semua orang bisa ehe

    ReplyDelete
  22. Waaah, pasti sedih banget ya mbak. Bukunya batal terbit. Bukan rejeki imi brrti..

    ReplyDelete
  23. Kalau aku udh emosi duluan kali ya tahu buku antologi yg udh aku daftar ga ada namaku. Tapi mba steffi mau berbesar hati utk memaafkan.

    ReplyDelete
  24. Semoga abis ini kak Steff bisa nerbitin buku di penerbit Mayor. Aamiin.

    Dari tulisan kak Steff, jadi terpecut juga buat konsisten nulis sebelum deadline. Mau coba ikutan akuh

    ReplyDelete
  25. Kembali diingatkan . . Bukan mencari siapa yang salah tapi berbesar hati menerima apa yg terjadi... TFS kak.

    ReplyDelete
  26. Ajari aku terus sabar kak, urusan antologi ini memang rumit karena bisa puluhan orang terkumpul jadi satu. trs pasti ada yang bikin kecewa huhuhu sepuluh tahun berlalu akupun pernah ada kecewa dengan pj antologi

    ReplyDelete
  27. sabar banget kk ini ya, tapi perlu si dicari tau sebabnya

    ReplyDelete
  28. Keren mbak bisa mengelola emosi dan kekecewaan, meskipun pastinya dongkol banget ya mbak.

    ReplyDelete
  29. Kelalaian yang fatal tapi salut dengan tindakan sista yang nggak langsung emosi. Kesal pasti, tapi behavior yang sista kasih lihat itu patut di pelajari untuk kasus yang lain

    ReplyDelete
  30. Barakallah kak steffi super euyy, kadang suka ada rasa gimana ya kak. memaklumi kelalaian orang lain seperti kejadian kak steffi ini.memang setiap kejadian pasti ada hikmah sie.

    ReplyDelete
  31. Masya Allah. Langsung diganti sama Allah ya Mbak kekecewaan Mbak Steffi. Semoga sukses buku duetnya dan segera menyusul buku solonya.

    ReplyDelete
  32. Setiap manusia pasti ada waktunya melakukan kesalahan yg sebenarnya pasti dia tak sengaja melakukannya. Dan tinggal balik ke kita masing2, mau memaafkan atau terus mempermasalahkan

    ReplyDelete
  33. Memaklumi kelalaian orang lain ternyata dapat menenangkan hati juga ya kak, terkadang kita berharap orang lain untuk ini itu, selalu ada sebab orang lain tidak melakukannya.

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan tinggalkan pesan dan tunggu saya approve komentar kamu, ya. Terima kasih telah meninggalkan komentar.

back to top